Senin, 21 Maret 2011

Berbagi Walau Cuma Koin Receh

Pernah di suatu masa saya berteman dengan seorang yang boleh dikata kaya dalam arti punya mobil mewah, punya rumah mentereng lengkap dengan perabotan yang bermerek selain itu pakaian yang dikenakan juga berlabel yang menunjukkan kemewahan.
Beberapa kali saya sering nebeng dia kalau hendak pulang atau kebetulan tempat yang akan saya kunjungi searah dengan perjalanannya. Teman saya ini sering mengeluh bahkan naik darah juga ketakutan bila di persimpangan jalan saat menunggu lampu lalu lintas berwarna hijau ada pengamen jalanan atau pengemis atau squeege man (orang yang menawarkan jasa mengelap kaca depan mobil atau pedagang asongan yang menjajakan barang apa saja mulai dari tisu, permen, rokok hingga barang-barang yang tidak ada hubungannya dengan kebutuhan sehari-hari.
”Kenapa sih pemerintah gak bisa menanggulangi masalah kemiskinan? Orang-orang ini gak punya kerjaan, harusnya tugas pemerintah nyediain lapangan kerja buat mereka, biar mereka gak luntang-lantung di jalan, bikin resah aja”
Awal-awalnya saya hanya manggut-manggut saja mengiyakan. Sekali dua kali, tiga kali tapi dia terus saja berkomentar tentang hal yang sama saat saya nebeng di mobilnya.
”Ah elu mah, enak ke mana aja bisa naik mobil keren. Punya duit banyak, apa aja yang lu pengen bisa kebeli” timpal saya, sangking bosan dengan komentarnya yang itu-itu melulu”
”Lho, pemerintah kita gak becus sih bisanya korup, ngumpulin harta aja kerjanya gak pernah mikirin rakyatnya. Harusnya kalo mau kaya ya jadi pengusaha aja”. Timpalnya.
Karena status saya hanya penebeng ya sudah saya maklum saja.
Suatu hari ketika saya nebeng lagi, dia mulai ngeluh-ngeluh soal yang sama. Akhirnya karena tidak tahan, saya nyeletuk
”Ya udah kalo memang pemerintah gak becus ngurusin orang-orang miskin, apa salahnya kalo pas ada pengemis mampir ke mobillu ya...lo kasihlah 500perak aja kan lo juga gak bakal miskin kalo ngasih mereka”
”Iya, tapi itukan gak mendidik mereka, mereka akan terus jadi pengemis. Kalo gue kasih nanti yang lainnya pada ikut-ikutan ngrubungin mobil gue”
”Udahlah kasih aja, tuh ada satu pengemis cacat tangan buntung ke mari, udah kasih aja kenapa. Biarlah pemerintah gak mikirin mereka paling tidak elu dah mikirin mereka, lu udah bertindak walau kecil untuk membantu mereka” ujar saya gak mau kalah.
”Ya udah, gue kesian aja sama pengemis ini karena dia cacat, padahal dia masih bisa kerja” hatinya mulai luluh
“Udah deh paling gak kan lu peduli dengan orang yang malang nasibnya” ujar saya. Walau ogah-ogahan power window jendela sampingnya mulai diturunkan walau hanya cukup untuk ukuran satu koin, tapi satu koin 500 rupiah keluar dari mobilnya.
Setiap kali nebeng dan ketemu pengemis saat menunggu lampu lalin jadi hijau saya selalu memintanya untuk memberi koin 500 rupiah.
”Lu ngasih jangan cuma gope’ doang sekali-kali seribu perak kek” celetuk saya
”Cerewet lu udah sukur gue mau kasih, itu juga lu yang nyuruh gue supaya ngasih”
”Ya ngasih uang 1000 rupiah juga gak bikin lu miskin kan? Sindir saya, walau agak ketar-ketir juga takut kalo nanti saya diturunkan di tengah jalan oleh teman saya.
”Udahlah, toh kita-kita juga gak bisa berbuat banyak buat nyelesaiin masalah kemiskinan, tapi paling nggak kan dengan koin yang nggak seberapa jumlahnya, kita udah bantu orang yang miskin toh” kataku
”Ah dasarlu paling bisa nyari-nyari alasan” kata teman saya
Mungkin karena agak malu karena sering saya sindir, jika mobil yang kami tumpangi dihampiri oleh pengemis maka teman saya akhirnya ”agak terbiasa” untuk sekedar memberi uang receh kepada pengemis di persimpangan jalan. Pernah suatu ketika stok uang recehnya habis dan yang ada hanya lembaran uang lima ribu rupiah akhirnya teman saya dengan berat memberi selembar uang lima ribu rupiah kepada seorang pengemis tua dan cacat karena saya sudah lebih dahulu memberi uang seribu rupiah kepada seorang ibu pengemis tua yang mampir di kaca di sisi saya.

Memang seringkali kita mengutuk kemiskinan, mencap orang-orang yang mengemis itu sebagai orang yang malas yang bisanya hanya meminta-minta. Atau lebih mudah menyalahkan pemerintah yang abai terhadap orang-orang yang miskin karena anggaran yang sudah disunat atau sudah masuk ke kantong pribadi.

Tapi terlepas dari itu semua, sudahlah, percuma kita mengutuki hal-hal itu. Orang miskin dan menderita sampai kiamat juga tetap ada. Jika kita tidak cukup bernyali dan bertekad baja untuk melakukan hal-hal yang heroik dalam memberantas kemiskinan, maka memberi koin untuk orang-orang yang miskin yang mengemis di jalanan atau para pengamen jalanan mungkin menjadi sebentuk kepedulian kita terhadap mereka. “Better light a candle than curse the dark”

Andrew Jansen

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar